Fungsi Manajemen Sumber Daya Manusia

Fungsi manajemen sumber daya manusia esensial adalah memastikan agar organisasi dapat mencapai tujuan-tujuan startegi dengan memiliki sumber daya manusia yang dapat diandalkan untuk memenuhi kebutuhan organisasi secara kuantitas maupun kualitas, kompeten, dan menghasilkan kinerja yang efektif hingga superior pada jabatan dan peranan masing-masing serta berkontribusi optimal dalam memajukan organisasi. Untuk memenuhi kebutuhan fungsi vital tersebut , manajemen sumber daya manusia menjalankan berbagai aktivitas mulai dari rekrutmen, seleksi, penempatan, pelatihan dan pengembangan, rotasi, jabatan dan peranan dengan orang-orang yang tepat disatu sisi, sementara di sisi lain, harus pula diciptakan system pengelolaan untuk memastikan orang-orang tersebut termotivasi untuk mengerahkan kemampuan terbaik mereka untuk berkontribusi  secara optimal, antara lain dengan seefektif mungkin menjalankan system kompensasi, fasilitas, jalur karier dan sebagainya.

Problem paling rumit dalam pengelolaan fungsi manajemen sumber daya manusia dihadapi oleh berbagai organisasi yang tidak mempunyai perencanaan yang sistematis dan matang, serta prosedur  yang terstruktur rapi dan sistematis dalam menjalankan fungsi dan aktivitas-aktivitas pengelolaan sumber daya manusianya. Tanpa struktur yang terencana secara sistematis, upaya pengelolaan sumber daya manusia serinhg terjerumus dalam jebakan-jebakan yang menyesatkan. Berbagai inisiatif untuk memperbaiki kualitas sumber daya manusia-assesent, kompetensi, pelatihan dan pengembangan, pengelolaan kinerja, berjalan tanpa hasil memadai sebagaimana yang diharapkan. Salah satu kesalahan fatal yang tipikal dilakukan oleh para manajer dalam inisiatif-inisiatif semacam itu, dalam beragam bentuk program assessment maupun pengembangan, adalah sifatnya yang reaktif. Kesalahan tipikal lainnya adalah standar atau criteria pengukuran yang tidak jelas, tidak terpadu, dan tidak pasti relevansinya. Kesalahan berikutnya adalah penggunaan metode pengukuran yang tidak dapat diandalkan, akurasi, reliabitas, dan validitasnya. Kesahalan-kesalahan ini sering memerangkap upaya-upaya manajemen dalam lingkaran program tanpa kesudahan. Sementara berbuat dalam perangkap semacam itu, secara tipikal manajemen akan mengerahkan upaya dan sumber daya yang dimiliki untuk lebih berfokus lagi menanggapai berbagai problematika keseharian, jangka pendek yang ditimbulkan siklus diatads, seperti masalah kinerja karyawan, posisi yang kosong, turn over karyawan, dan seterusnya.

Sementara itu fungsi manajemen sumber daya manusia yang lain dapat terlalaikan, yaitu suksesi, pengembangan SDM untuk menjamin ketersediaan dan keadanalan para pemimpin di masa mendatang sebagai tujuan jangka panjang yang tidak kalah penting. Dengan demikian, sukmber daya manusia yang potensial akan berkembang secara alami sebagai para pemimpin spesialis, yang biasanya hanya adekuat pada kompetensi khusus atau dibidang teknis tertentu saja. Kebutuhan untuk mengembangkan para pemimpin yang komplet pemimpin yang menguasi lingkup kompetensi teknis dalam kuantitas dan kualitas yang memadai sekaligus menguasai kompetensi-kompetensi professional, manajerial, dan organisasional yang generic maupun spesifik jarang tercapai. Kondisi demikian akan membatasi fleksibilitas organisasi dalam mengandalkan kepemimpinan mereka secara dinamis untuk penugasan atau penempatan pada posisi-posisi general management yang lebih luas dan beragam.

Anda ingin mendapatkan materi di atas secara full content???, Anda bisa bergabung di Layanan Membership Kumpulan Tugas akhir / skripsi, Tesis, Tugas Kuliah Secara Online dan Full Content. Klik banner di bawah ini:

Share Your Thoughts